Ryan – Pengorbanan Cinta

23 02 2008

Aku mengenali Ryan (nama glamor) tatkala aku kesepian dan kesedihan dengan hubungan aku bersama Berd, namun aku akui kesilapan aku adalah kami bertemu beberapa kali dan terus memutuskan untuk bersama dalam masa yang begitu singkat. Namun walaupun demikian rupa bila aku fikir kembali semua ini berlaku atas kehendak Pencipta, kerana akiu belajar erti kasih sayang dan pengorbanan cinta demi kebahagian orang lain. Disamping itu aku turut belajar bahawa dalam perhubungan baru ini aku tidak perlu di kaburi oleh orang lama, yang turut mengugat hubungan cinta aku dengan Ryan.

Perhubungan kami berjalan hanya menjangkau 3 bulan sahaja. Aku korbankan cinta aku walaupun ketika itu kami ibarat retak menanti belah namun aku masih ada perasaan pada Ryan. Bibit pengorbanan ini bermula ketika aku pergi ke La Queen atas desakkan Admir yang menjadi rakan aku dulu dan bekerja di Malaysia Airlines System KLIA, juga secara kebetulan atas pelawaan Ryan kerana rindu pada aku katanya. Aku sampai di La Queen dalam jam 11 malam macam tu dan berjumpa dengan Ryan dan rakan-rakan dia di kedai makan hadapan Wisma Hong Leong. Aku juga menantikan Admir sampai namun dia kata kelewatan sikit, maka kami semua masuk dulu ke dalam club dan aku biasalah lambat panas enjin, dalam 1 jam lepas tu baru aku rancak berdansa itu pun setelah admir sampai. Aku akui ketika aku berdansa di tingkat atas tu aku berdansa berdua dengan Ryan dan aku bagai tak ingat dunia, si Admir pula berdansa dengan rakan Ryan.

Aku ingat lagi setelah jam 3 pagi kami bersetuju untuk pergi minum di Restoran mamak Pelita berdekatan dengan KLCC dan aku pergi bersama Admir satu kereta while Ryan dan 3 lagi rakan dia satu kereta. Ketika perjalanan itu Admir sempat bertanya pada aku bahawa dia berminat dengan Ryan dan bertanya sama ada aku ada apa-apa relationship lagi ke tidak dengan dia, aku akui ketika itu aku blur dan terkejut serta tidak tahu apa yang perlu aku cakap, hubungan aku dengan Ryan ketika itu memang retak menanti belah namun aku masih ada perasaan pada dia, perlukah aku menipu atau ceritakan hal sebenarnya. Namun again segala berlaku atas kehendak dan kudrat Pencipta maka terpacul dari mulut aku “Sekiranya kamu benar-benar berhajat dengan dia kamu harus bertanya pada empunya badan”, aku tak mampu berkata lebih lagi segalanay aku serahkan pada Ryan, Admir juga meminta aku nombor telefon Ryan namun aku relutant untuk memberi malah aku minta dia bertanya sendiri pada Ryan.

Malam itu Ryan dan Admir duduk bersebelahan dan setelah keluar dari Pelita, Ryan menarik aku ketepi dan bertanya adakah Admir mahu masuk line dengan dia dan dia sebenarnya tidak suka pada Admir, hanya apa yang aku mampu buat adalah mengiyakan sahaja. Ketika saat itu aku dapat lihat air mata dia bergenang dan aku ucap kepala dia dan aku dakap dia sekuat hati walaupun dikawasan agak terbuka tapi kerana kasih aku ikhlas aku ketepikan semua itu.

Setelah beberapa hari berlalu Ryan menelefon aku meminta aku mengambilnya di stesen keretapi Batu 3 Shah Alam, kerana dia nak ambil semua barang-barang di rumah katanya, aku dah rasa tak sedap hati namun aku kuatkan semangat. Aku tunggu beberapa minit dan dia timbul di entrance stesen keretapi dan masuk ke dalam kereta aku, sambil berbual mengatakan dia dah nekad berhenti kolej dan mengambil keputusan untuk bekerja sebagai broker saham di Kuala Lumpur, hal ini aku tidak persetujui namun aku redhakan agar dia berani mengambil risiko. Malam itu kami baring bersama buat kali terakhir dan menghitung apa salah dan silap kami. Menurut Ryan kawan baik dia satu kolej akan mengambil dia di rumah aku dan bawak dia stay dirumah nya buat sementara waktu, aku mengiyakan sahaja sehinggalah pada jam 11 malam macam tu aku terkejut melihat kereta Proton Satria Admir yang sampai, kini segalanya telah terjawab bahawa Ryan secara senyap-senyap telah mengambil keputusan untuk tinggal dan hidup bersama Admir.

Saat itu hanya linangan air mata sahaja yang mampu aku berikan dan hati aku tertanya kenapa ini yang Ryan pilih, namun aku redhakan demi kebahagiaan dan kegembiraan dia. Sebelum berpisah aku dakap Ryan di hadapan rumah dan aku berpesan di telinganya agar jika ada sebarang masalah jangan segan telefon aku dan jika perlu apa-apa just voice out.

Admir pula datang ingin mendakap aku, dan aku dakap dia sebagai kawan dan aku pesan pada Admir “AKU HARAP KAMU JAGALAH RYAN DENGAN BAIK, DIDIK DIA AGAR DIA MENJADI ORANG YANG BERGUNA, JANGAN SALAH GUNA APA YANG KITA ADA DAN AKU HARAP JIKA KAMU ADA MASALAH DALAM PERHUBUNGAN JANGAN BUANG DIA SEPERTI SAMPAH TAPI PULANGKAN PADA AKU SECARA BAIK, SEBAGAIMANA KAMU AMBIL DIA BEGITU JUGA KAMU PULANGKAN PADA AKU”, Admir menganguk dan air mata aku jatuh mengiringi pemergian mereka.

Malam itu segalanya berakhir dan aku akhirnya tertidur dalam jam 5 pagi.

 

 

 





Berd – My Second Important Person In My Life

23 02 2008

blkg-muka.jpg

Selepas relationship aku dengan Ezmil berakhir dan menjadi hubungan abang dan adik, maka aku ditemukan dengan seseorang yang lebih gemar dipanggil Berd, initially Berd adalah kenalan Ezmil dan pertemuan pertama aku dengan dia telah berlaku ketika aku dan Ezmil makan malam di Restoran Thai di Shah Alam dan Ezmil mengundang Berd makan sekali.

Dan selepas itu kami sentiasa berhubungan melalui sms dan kadang-kala bila aku berkesempatan aku akan makan tengahari bersama dia di Kuala Lumpur since office aku dan dia agak berdekatan ketika itu. Dalam masa perhubungan kami ini banyak pengorbanan dan suka duka aku bersama dengan Berd, dia pada awalnya seorang yang suka hang out bersama rakan-rakan dia kelab malam seperti La Queen dan Music Tech, dan antara rakan-rakan akrab dia yang aku kenal dan masih ingat adalah seperti Putri, Johan, Hatta, Wannie, Eddie, Fahmie, Timah, Abang Arm, dan beberapa lagi yang sukar aku ingat nama mereka.

Berd seorang yang happy go lucky namun aku tahu dia banyak menyimpan pahit getir kehidupan dia dalam dirinya, dulu perangai dia sedikit keadik-adikan dan ini mungkin kerana keadaan dan kehidupan dia yang sering dimanjakan ketika 1st relationship dia dengan someone before me. Aku didik dia bahawa kehidupan ini bukanlah untuk kita bersukaria semata-kata, namun ia penuh dengan tanggung jawab untuk diri sendiri terutamanya, malah untuk kita mengecapi sesuatu dan juga kebahagian banyak yang perlu dilalui. Alhamdulilah dia banyak belajar dan berubah, bukan aku mendesak namun aku hanya memberi dorongan dan dia yang perlu memilih, kini dia tidak lagi pergi ke kelab malam sekerap dulu, malah dia lebih bertanggung jawab dengan wang yang dia ada serta berbelanja dengan lebih berhemah.

Sepanjang aku bersama dengan dia juga aku sering mendapat undangan konsert-konsert dan anugerah berprestij artis-artis Malaysia kerana Berd aktif dengan program Road Tour dan Promosi Artis. Dari Anugerah Era, Anugerah Bintang Popular dan juga Juara Lagu, ini juga disebabkan dia rapat dengan rakan-rakan media yang terlibat dalam beberapa program seperti ini.

Namun hubungan aku dengan Berd tidak dapat kekal lama dan kami putus beberapa kali atas sebab dan kesalahan kami sendiri. Aku tahu dia sayang aku teramat sangat sehingga pada satu hari dia secara mengejut datang kerumah aku yang pada waktu itu aku sedang tidur dengan lampu bilik tertutup dan hanya lampu diruang tangga menyala, tambaha pula ketika itu bilik aku menghadap jalan. Ketika dia datang mengejut tu aku mendapat instinct bahawa Berd datang dan secara automatik aku bangun dari tempat tidur dan menghadap jalan depan rumah aku maka terlihat kelibat Berd. Aku turun ke bawah membuka pintu rumah dan menyambut Berd namun penampar hinggap ke pipi aku. Aku terpinga-pinga kenapa tanya aku sambil mengosok pipi aku yang kebas. Berd menuduh aku tidur dengan jantan lain, katanya kelibat bangun tidur yang dia nampak tadi adalah kelibat skandal aku, beristighfar aku mendengarnya walhal kelibat itu adalah kelibat aku sendiri tertidur akibat sakit kepala dan demam.

1st time aku putus dengan Berd disebabkan tomahan dan cacian dari dia serta hasrat yang dia luahkan melalui perbualan telefon dan sms yang sangat-sangat menhancurkan hati aku, menangis aku sepuas-puasnya dan hanya ketika itu Ezmil merupakan tempat aku mengadu dan meluahkan perasaan aku. Berd mengatakan bahawa aku ini seorang yang keji, dan perangai macam hanjing, semua ini berdasarkan tanggapan yang serong dia terhadap aku, malah dia mengatakan bahawa tidak mahu lagi berjumpa dengan aku. Selepas dari itu tidak ada lagi penggilan telefon dan sms selama beberapa hari, hatiku yang hancur ketika itu menjadikan diri aku kebal dan tuli telinga aku. Malam itu aku menagis sepuasnya dan aku keluar dari Kuala Lumpur memandu sambil aku merokok dalam sekotak habis (walhal tidak ada guna aku merokok) menuju ke Seremban tanpa hala tuju. Aku berhenti dan berehat di tepi tasik berdekatan dengan Stadium, dan kebetulan aku ada mengenali seseorang di sana maka aku call dan aku ajak sebagai teman aku bersedih.

rokok-dunhil.jpg

After that dia minta aku menyambung semula hubungan kami sebagai pasangan dan aku akui aku memang masih menyanyangi dia walau pun hati aku agak sakit dan juga aku rasa selepas dari ini aku lebih berhati-hati dengan dia itu yang aku tanamkan dalam mind set. As usual hal ini hanya bertahan beberapa bulan dan sikap tuduhan melulu tanpa usul periksa kembali datang. Selepas dari itu aku memutuskan untuk mengangak dia sebagai adik aku rather than bf, pertama agar dia lebih bebas selepas ini, kedua dia harus belajar dari kesilapan dan perlu tahu bahawa cinta perlukan kepercayaan, dan ketiga aku akan terus menjaga kebajikan dia sebagai seorang adik walaupun aku bukan lagi bf dia.

Sehinggalah pada tanggal 14 February 2008 baru-baru ini Berd mengugut aku lagi dengan menghantar sms mengatakan dia tidak lagi mahu berkawan dengan aku lagi, menuduhaku pelacur kerana dia beranggapan aku ni melakukan sex dengan ramai PLU, juga mengatakan aku ini orang Johor yang hipokrit dan penipu serta ingin memulangkan semua barang-barang yang pernah aku berikan pada dia. Hati aku sangat sedih dan ketika itu aku bersendirian di rumah dan sedang bertungkus lumus untuk mendapatkan kod verification dari Breathflowers demi nak belikan sejambak bunga untuk adik aku itu.

Memandangkan ketika itu Ezmil agak sibuk dengan kawan dia maka aku tidak mahu membebankan diri dia, lalu aku hubungi abang angkat aku Zul Nazri yang akan aku ceritakan kelak siapa dia ini, kami keluar makan pizza sahaja sambil bercerita tentang masalah aku dan juga about program melancong di luar Malaysia.

Kini walaupun setelah apa yang dia dah buat aku tetap anggap dia adik aku memandangkan aku tidak ada adik lelaki lagi dan hanya ini sahajalah jalan untuk aku agar tetap mempunyai tanggungjawab menjaga kebajikan dia, to me biarlah apa sahaja dia nak cakap yang penting apa yang aku buat adalah demi kebaikan dia kelak.





Ezmil – Most Important Person In My Life

22 02 2008

Dia adalah merupakan teman hidup aku yang teristimewa kerana relationship selama almost 7 years mengajar aku erti kepayahan hidup dan mengajar aku berdiri atas kaki sendiri, mengenal erti tabah, sabar dan mendidik aku bagaimana mengharungi dugaan hidup sebagai insan bergelar anak sulung dan juga tidak normal seperti lelaki lain.

Terlalu banyak suka duka yang kami harungi bersama, bermulanya perkenalan kami adalah melalui satu buletin board di laman web kaum sejenis, dimana aku dapati dia meluahkan rasa kecewanya terhadap hubungan dia sebelum ini dengan seseorang. Aku juga simpati dengan keadaannya maka aku balas forum tersebut dengan memberi kata-kata semangat untuk memberikan dia satu nafas baru, ini juga disebabkan aku turut mengalami hal yang sama dimana aku dipermainkan oleh seseorang di Kedah (tidak perlu aku ceritakan disini kerana tidak berbaloi). Dari situ kami sering bertukar-tukar idea dan pendapat seterrusnya bertukar nombor telefon. Dia rajin menghubungi aku selalunya sebelah malam, ini kerana Ezmil ketika itu tinggal jauh diseberang.

Hinggalah pada satu masa kami berhasrat untuk berjumpa dan aku masih ingat ketika itu aku baru balik ke Shah Alam kerana semester baru pengajian akan dibuka, dan ketika itu juga aku tinggal seorang di rumah sewa kerana kawan aku masih bercuti yang ada pun hanya 2 orang itupun mereka keluar entah kemana. Setelah bekemas barang-barang maka die menelefon aku bahawa dia pun sudah sampai di Kuala Lumpur kerana outstation urusan kerja serta berhasrat mahu berjumpa aku malam ini. Malam itu aku berjumpa dengan dia di hadapan stesen minyak Esso. Begitulah detik pertemuan kami sekitar tahun 1999 dan ketika itu aku baru menghabiskan sesi latihan praktikal aku di pertingkat diploma.

Perjumpaan kami hanya berlaku apabila Ezmil ada urusan kerja di Kuala Lumpur dan ketika itu baru aku berpeluang berjumpa dia dan spent time bersama, jika tidak hanya telefon sahaja pengubat rindu. Hinggalah pada tahun 2002 dia bercadang untuk melanjutkan pelajaran di peringkat Master Degree di sini dan ingin berpindah ke Kuala Lumpur. Setelah segalanya bulat maka kami mencri rumah sewa dan dia berjaya mendapatkan sebuah rumah flat yang selesa dan nyaman walaupun terletak di tingkat paling atas namun aku tidak kisah as long as kami dapat stay bersama, itu lah pengorbanan Ezmil yang paling bermakna bagi aku. Kami stay disana agak lama dan silih berganti tahun.

Di awal kehidupan bersama kami banyak berulang-alik menggunakan motorsikal aku dan memandagkan Ezmil tak pernah menaiki motorsikal maka dia lebih cenderung mengeraskan badan ketika membonceng dan aku sering marah pada dia (sometimes bila aku ingat I feel bad), kerana sukar aku nak kawal motor ketika cornering.

Kami beli sedikt demi sedikit barang-barang di Giant sealunya seperi kipas angin, dapur gas dan juga barang-barang dapur. Alat hiburan kami satu-satunya adalah komputer aku dan juga komputer Ezmil. Hidup kami amat gembira ketika itu walaupun diselangi dengan duka dan sudah tentu ia mengajar kami bagaimana untuk bertahan lama.

Sehinggalah pada tahun 2003 rezeki Ezmil baik dan dia decided membeli sebuah kereta buatan Malaysia dan kami lebih senang bergerak kesana dan kesini, malah Ezmil pergi kerja lebih mudah tak perlu menaiki Komuter dan selepas itu terpaksa menunggu aku dengan motor atau pun berjalan kaki dari stesen ke rumah yang mengambil masa 20 minit.

Pada tahun penghujung 2005 hubungan kami telah sampai ke puncaknya dan kami berpisah dari menjadi BF kerana kami percaya kami telah dan sudah mengenali sesama kami cukup banyak, keluarga seluruh telah kami kenali walaupun mereka tidak mengetahui siapa kami sebenarnya namun parent Ezmil adalah parent aku juga begitu juga dia.

Untuk pengetahun anda aku dan dia kini menjadi hubungan abang dan adik yang cukup akrab, malah sehingga di saat ini segala masalah dia adukan pada aku dan begitu juga aku, kami saling bantu membantu kerana kami tahu dimana kelemahan kami masing-masing dan juga kekuatan diri kami.

Ezmil, you are the best person I ever have in my life dan juga kini my best brother. Aku harap kamu tabah menghadapi segala dugaan dalam diri kamu sebagai seorang PLU kerana kamu juga yang mengajar aku erti tabah dan sabar.





About Me – Confuse Guy

22 02 2008

Well thanks to you guys spend times to read my blog, and actually this is my third blog account. The first one is company blog, second is my discreet blog and third is the other side of me (Dark Side….Huhuhhahahaha)

Alright, let me explain to you that I will write in

  1. English
  2. Bahasa,
  3. Mix and sometimes
  4. Broken English (Typical Malay English)

so that will show you the real me and Malaysian.

I was born in the year 1980 month of July and enuf If I told you that my zodiac was LEO, some of my cyber friends call me Leo including my close friend Alex. My first appearance was made at Hospital Besar Batu Pahat, Johor and grow up somewhere at bandar Segamat Johor.

That time my parent just renting the house right behind the Bus Station and very closed to the Hospital Segamat. After that we move and my dad was transfered to few places until now we stay somewhere Melaka (biarlah rahsia kwang kwang)

Aku memasuki alam persekolahan di sebuah sekolah berasrama di Melaka dan that was my first experience meminati lelaki, cz too many senior wanted me to be their adik angkat, then terus terangkat jadi so special.

Namun aku tidak lama tinggal di asrama hanya untuk 4 tahun dari form 1 hingga form 5 kecuali form 4, aku berhasrat untuk menetap diluar dan berulang alik dari rumah. Ini semua gara-gara aku dituduh sabagai reporter untuk satu kes liwat yang berlaku di asrama ketika itu. Oleh yang demikian aku terpinggir dari rakan-rakan dan hidup bersendirian tanpa rakan-rakan, malah ada juga rakan yang dengki pada aku, walhal bukan aku yang melaporkan kejadian tersebut, hal ini sebenarnya dilaporkan oleh seorang pelajar kelas agama iaitu Rostam Omar bertahi lalat di muka kiri dan gigi sedikit jongang. Mana aku tahu hal ini, well warden asrama yang bagi tahu aku sebab aku penolong penghulu asrama ketika itu.

Selepas menamatkan zaman persekolahan menengah aku di situ dengan cemerlangnya mala aku ditawarkan untuk melanjutkan pengajian di sebual IPTA di Shah Alam di Faculty of Architecture and Survey. Kursus yang bukan pilihan aku pada mulanya kini menjadi kursus kegemaran aku dan aku berjaya menamatkan pengajian dengan agak cemerlang, beberapa semester aku dinobatkan dengan Anugerah Dekan cuma aku hampa gagal mendapat kelayakkan Anugerah Pengarah dan memakai selempang ketika konvokesyen. Untuk pengetahuan anda semua ketika aku di IPTA inilah aku ditemukan dengan seseorang yang tersangat istimewa dan seseorang yang menjadi tulang belakang aku selama di IPTA, sehingga kini walaupun sudah tiada apa-apa hubungan tapi kami masih berhubung dan bantu-membantu. Setelah aku berjaya mendapatkan dan berbekalkan segulung Diploma dan Ijazah aku mencari kerja di merata tempat.

Aku berjaya mendapatkan kerja di sebuah syarikat engineering di Batu Caves dan aku bertahan selama setahun disebabkan aku mendapat rezeki yang lebih baik. Selepas itu aku bekerja dengan sebuah syarikat yang agak besar berpangkalan di Johor tetapi perniagaan dijalankan secara meluas di Selangor dan Kuala Lumpur, aku ditempatkan di cawangan Bukit Damansara namun aku tidak bertahan lama disitu hanya hampir 2 tahun, aku terpaksa berhenti kerana ketidak tentuan keadaan kami staff-staff disitu akibat dari merging process between 2 company dan kami rata-rata tidak puas hati dengan penadbiran Human Resources mereka.

Selapas dari ini aku berhenti dan membuka perniagaan sendiri khusus dalam bidang Specialist Engineering Works yang kini telah berdiri hampir setahun dan masih banyak yang perlu aku pelajari untuk memajukan perniagaan ini.